2 Cara Pengucapan Huruf Hijaiyah

1. Bibir: 4 huruf yaitu ف  و  ب  م

Disebut juga Makhroj Asy syafataini ( الشفتين )

Asy Syafataini ialah huruf-huruf yang keluar dari kedua bibir. Huruf yang keluar dari kedua bibir, berjumlah empat huruf, yaitu ف م ب و. Keempat huruf tersebut, terbagi menjadi dua bagian, dengan perincian sebagai berikut:

1.A. Bibir bagian bawah dengan ujung gigi atas

Bibir bagian bawah dengan ujung gigi atas, merupakan tempat keluarnya huruf: ف

Huruf ف (fa)

fa
  • Seperti huruf F (fa), disertai keluarnya nafas
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Idzlaaq (mengeluarkan huruf dengan cepat/mudah)
  • فَا   فِيْ   فُْوْ   بَفْ   فُوْفًا   فَنِ   فَفْنَ   مِنَ الْمُفْنِ   مَفِيْفَا   فَنِيْفًا

1.B. Kedua bibir:

1.B.1. Bibir dalam posisi tertutup. Huruf yang keluar darinya adalah: ب dan م

Huruf م (mim)

mim
  • Seperti huruf M (ma)
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • at-Tawassuth (suara diantara tertekan dan terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Idzlaaq (mengeluarkan huruf dengan cepat/mudah)
  • مَا   مِيْ   مُوْ   بَمْ   مُوْمًا   مَّنِ   مَمْنَ   مِنَ الْمُمْنِ   مَمِيْمًا   مَنِيْمًا

Huruf ب (ba)

ba
  • seperti huruf B (ba)
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • asy-Syiddah (aliran suara kuat/suara tertekan)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Idzlaaq (mengeluarkan huruf dengan cepat/mudah)
  • al-Qolqolah (suara memantul/bergetar)
  • بَا   بِيْ   بُوْ   بَبْ   بُوْبًا   بَنِ   بَبْنَ   مِنَ الْمُبْنِ   مَبِيْبًا   بَنِبًا

1.B.2. Bibir dalam posisi terbuka. Huruf yang keluar darinya adalah: و

Huruf و (wawu)

wawu

  • Seperti huruf W (wa)
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • al-Liin (lembut tanpa harus memaksakan)
  • وَا   وِيْ   وُوْ   بَوْ   وُوْوًا   وَنِ   وَوْنَ   مِنَ الْمُوْنِ   مَوِيْوًا   وَنِوًا

——————————————————————————————————————–

2. Lidah: 18 huruf, terbagi lpada 4 tempat, yaitu:

Disebut juga Makhroj Al Lisaan ( اللسان)

2.A. Sisi/tepi lidah (حَافَتَا اللِّسَانِ) menempel pada gigi geraham, lidah tidak keluar. Huruf yang keluar darinya adalah: ض

Huruf َض (dhod)

dhod
  • Ujung lidah menempel pada gigi geraham, lidah tidak keluar
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Isti’la (posisi lidah naik ke langit-langit)
  • al-Ithbaaq (lidah lengket ke langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • al-Istithoolah (suara memanjang)
  • ضَا   ضِيْ   ضُوْ   بَضْ   ضُوْضًا   ضَنِ  ضَضْنَ   مِنَ الْمُضْنِ   مَضِيْضًا   ضَنِضًا

2.B. Pangkal lidah (أَقْصَى الِّلسَانِ) yaitu: ق ك

2.B.1. Pangkal lidah (lidah bagian belakang), dengan mengangkatnya sedikit ke rongga atas. Huruf yang keluar darinya adalah: ق

Huruf َق (qof)

qof
  • Seperti huruf Q (qo), tidak disertai keluarnya nafas
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • asy-Syiddah (aliran suara kuat/suara tertekan)
  • al-Isti’la (posisi lidah naik ke langit-langit)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • al-Qolqolah (suara memantul/bergetar)
  • قَا   قِيْ   قُوْ  بَقْ   قُوْقًا   قَنِ   قَقْنَ   مِنَ الْمُقْنِ   مَقِيْقًا   قَنِقًا

2.B.2. Pangkal lidah (sedikit ke depan), dengan menurunkannya sedikit. Huruf yang keluar darinya adalah: ك

Huruf َك (kaf)null

kaf
  • Seperti huruf K (ka), disertai keluarnya nafas
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • asy-Syiddah (aliran suara kuat/suara tertekan)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • كَا   كِيْ   كُوْ   بَكْ   كُوْكًا   كَنِ   كَكْنَ   مِنَ الْمُكْنِ   مَكِيْكًا   كَنِكًا

2.C. Tengah lidah (وَسْطُ الِلسَانِ), bertemunya lidah bagian tengah dengan rongga atas. Huruf yang keluar darinya adalah: ج ي ش

Huruf َج (jim)

ja
  • Seperti huruf J (ja), tidak boleh disertai keluarnya nafas
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • asy-Syiddah (aliran suara kuat/suara tertekan)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • al-Qolqolah (suara memantul/bergetar)
  • جَا   جِيْ   جُوْ  بَجْ   جُوْجًا   جَنِ   جَجْنَ   مِنَ الْمُجْنِ   مَجِيْجًا   جَنِجًا

Huruf َي (ya)

ya
  • Seperti huruf Y (ya)
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • al-Liin (lembut tanpa harus memaksakan)
  • يَا   يِيْ   يُوْ   بَيْ   يُوْيًا   يَنِ   يَيْنَ   مِنَ المُيْنِ   مَيِْيًا   يَنِيًا

Huruf َش (syin)

sya
  • Transliterasinya menjadi Sya, disertai keluarnya nafas
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • at-Tafasysyi (angin menyebar di mulut)
  • شَا   شِيْ   شُوْ   بَشْ   شُوْشًا   شًنِ   شَشْنَ   مِنَ الْمُشْنِ   مَشِيْشًا   شَنِشًا

2.D. Ujung Lidah (طَرْفٌ اللِّسَانِ) yang terbagi lagi menjadi:

2.D.1. Ujung Lidah menempel pada langit-langit bagian depan, disebut juga lidah terdekat (أَدْنىَ اللِّسَانِ). Huruf yang keluar darinya secara berurutan (dari belakang ke depan) adalah la-na-ro: ل ن ر

Huruf ل (lam)

la
  • Seperti huruf L (la), lidah tidak keluar
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • at-Tawassuth (suara diantara tertekan dan terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Idzlaaq (mengeluarkan huruf dengan cepat/mudah)
  • al-Inhiroof (suara berbelok/miring ke bagian permukaan lidah)
  • لَا   لِيْ   لُوْ   بَلْ   لُوْلًا  لَّنِ   لَلْنَ   مِنَ الْمُلْنِ   مَلِيْلًا   لَّنِلًا

Huruf ن (nun)

nun
  • Seperti huruf N (na)
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • at-Tawassuth (suara diantara tertekan dan terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Idzlaaq (mengeluarkan huruf dengan cepat/mudah)
  • نَا   نِيْ   نُوْ   بَنْ   نُوْنًا   نَّنْ   نَنَّ   مٍنَ الْمُنِّ   مَنِيْنًا   نَنِنًا

Huruf ر (ro’)

ro
  • Seperti huruf R (ro)
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • at-Tawassuth (suara diantara tertekan dan terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Idzlaaq (mengeluarkan huruf dengan cepat/mudah)
  • al-Inhiroof (suara berbelok/miring ke bagian punggung lidah)
  • at-Takriir (ujung lidah bergetar)
  • رَا   رِيْ   رُوْ   بَرْ   رُوْرًا   رَّنِ   رَرْنَ   مِنَ المُرْنِ   مَرِيْرًا   رَنِيْرًا

2.D.2. Ujung Lidah menempel pada gusi atas. Huruf yang keluar darinya adalah: ت د ط

Huruf  ت (ta)

ta-da
  • Lidah menempel di gusi atas, tidak boleh keluar
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • asy-Syiddah (aliran suara kuat/suara tertekan)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • تَا   تِيْ   تُوْ   بَتْ   تُوْتًا   تَنِ   تَتْنَ   مِنَ الْمًتْنِ   مَتِيْتًا   تَنِتًا

Huruf  د (da)

ta-da
  • Seperti huruf D (da), tidak mengeluarkan nafas
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • asy-Syiddah (aliran suara kuat/suara tertekan)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • al-Qolqolah (suara memantul/bergetar)
  • دَا   دِيْ   دُوْ   بَدْ   دُوْدًا   دَنِ   دَدْنَ   مِنَ الْمُدْنْ   مَدِيْدًا   دَنِيْدًا

Huruf  ط (tho)

tho
  • Seperti huruf Ta namun lebih kuat, tidak boleh disertai nafas
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • asy-Syiddah (aliran suara kuat/suara tertekan)
  • al-Isti’la (posisi lidah naik ke langit-langit)
  • al-Ithbaaq (lidah lengket ke langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • al-Qolqolah (suara memantul/bergetar)
  • طَا   طِيْ   طُوْ   بَطْ   طُوْطًا   طَنِ   طَطْنَ   مِنَ الْمُطْنْ   مَطْيْطًا   طَنِطًا

2.D.3. Ujung Lidah sedikit dikeluarkan. Huruf yang keluar darinya adalah: ث ذ ظ

Huruf  ث (tsa)

tsa-dza
  • Ujung lidah sedikit dikeluarkan, lidah bertemu ujung gigi atas
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • ثَا   ثِيْ   ثُوْ   بَثْ   ثُوْثًا   ثَنِ   ثَثْنَا   مِنَ الْمُثْنِ   مَثِيْثًا   ثَنِثًا

Huruf  ذ (dza)

tsa-dza
  • Ujung lidah sedikit dikeluarkan, tidak boleh dibaca Za atau Ja
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • ذَا   ذِيْ   ذُوْ   بَذْ   ذُوْذًا   ذَنِ   ذَذْنَ   مِنَ الْمُذْنِ   مَذِيْذًا   ذَنِذًا

Huruf  ظ (zho)

zho
  • Ujung lidah sedikit dikeluarkan, seperti dza namun tebal
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Isti’la (posisi lidah naik ke langit-langit)
  • al-Ithbaaq (lidah lengket ke langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • ظَا   ظِيْ   ظُوْ   بَظْ   ظُوْظًا   ظَنِ   ظَظْنَ   مِنَ الْمُظْنِ   مَظِيْظًا   ظَنِظًا

2.D.4. Ujung Lidah hampir bertemu gigi bawah. Huruf yang keluar darinya adalah: ز س ص

Huruf ز (zai)

  • Seperti huruf Z (za), ujung lidah menyentuh bagian tengah gigi bawah
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • ash-Shofiir (keluar suara tambahan menyerupai desis lebah)
  • زَا   زِيْ   زُوْ   بَزْ   زُوْزًا   زَنِ   زَزْنَ   مِنَ الْمُزْنِ   مَزِيْزًا   زَنِزًا

Huruf س (sin)

za-sa1
  • Seperti huruf S (sa) biasa, tipis, ujung lidah menyentuh bagian tengah gigi bawah
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • ash-Shofiir (keluar suara tambahan menyerupai desis ular/ban bocor)
  • سَا   سِيْ   سُوْ   بَسْ   سُوْسًا   سَنِ   سَسْنَ   مِنَ الْمُسْنِ   مَسِيْسًا   سَنِسًا

Huruf ص (shod)

sho
  • Seperti huruf sin namun tebal (sho)
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Isti’la (posisi lidah naik ke langit-langit)
  • al-Ithbaaq (lidah lengket ke langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • ash-Shofiir (keluar suara tambahan menyerupai desis angsa/soang)
  • صَا   صِيْ   صُوْ   بَصْ   صُوْصًا   صَنِ   صَصْنَ   مِنَ المُصْنِ   مَصِيْصًا   صَنِصًا

——————————————————————————————————————–

4. Tenggorokan: 6 huruf yaitu أ ه ع ح غ خ

Disebut juga Makhroj Halq (الحلق).

Al Halqi adalah lubang tenggorokan. Huruf-huruf yang keluar dari lubang tenggorokan ada enam, yaitu: (أ ه ح خ ع غ). Secara global, lubang tenggorokan di bagi menjadi tiga bagian.

za-sa1

4.A. Tenggorokan bagian bawah/pangkal (أَقْصَى اْلحَلْقِ). Huruf yang keluar darinya adalah: أ ه

Huruf ء (hamzah)

  • Seperti huruf vokal A, I, U
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • asy-Syiddah (aliran suara kuat/suara tertekan)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • ءَا إِيْ أُوْ بَأْ أُوْأً أَنِ أَأْنِ مِنَ المُؤْنِ مَئِيْئًا أَنِئَا

Huruf ه (Ha besar)

  • Seperti huruf H dalam bahasa Indonesia (Ha)
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • ءَا إِيْ أُوْ بَأْ أُوْأً أَنِ أَأْنِ مِنَ المُؤْنِ مَئِيْئًا أَنِئَا

4.B. Tenggorokan bagian tengah (وَسْط ُالْحَلْقِ). Huruf yang keluar darinya adalah: ع ح

Huruf ع (‘ain)

  • dikeluarkan dari tenggorokan tengah bukan hidung
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • at-Tawassuth (suara diantara tertekan dan terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • عَا عِيْ عُوْ بَعْ عُوْعًا عَنِ عَعْنَ مِنَالمُعْنِ مَعِيْعًا عَنِعًا

Huruf ح (ha kecil)

  • ah seperti mendesah/lega
  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Istifaal (posisi lidah turun)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • حَا حِيْ حُوْ بَحْ حُوْحًا حَنِ حَحْنَ مِنَ المُحْنِ مَحِيْحًا حَنِيْحًا

4.C. Tenggorokan bagian atas (أَدْنَى الْحَلْقِ). Huruf yang keluar darinya adalah: غ خ

Huruf غ (ghoin)

  • tidak seperti G bahasa Indonesia, suara agak ke belakang lagi (pas di tenggorokan atas), dan terdengar lemah/lembut
  • al-Jahr (tidak keluar udara/nafas)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Isti’la (posisi lidah naik ke langit-langit)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • غَا غِيْ غُوْ بَغْ غُوْغًا غَنِ غَغْنَ مِنَ المُغْنِ مَغِيْغًا غَنِغًا

Huruf خ (kho)

  • al-Hams (ada aliran udara/nafas yang keluar)
  • ar-Rokhowah (aliran suara lemah/suara terlepas)
  • al-Isti’la (posisi lidah naik ke langit-langit)
  • al-Infitaah (lidah terpisah dari langit-langit)
  • al-Ishmaat (mengeluarkan huruf dengan sulit/tertahan)
  • خَا خِيْ خُوْ بَخْ خُوْخًا خَنِ خَخْنَ مِنَ المُخْنِ مَخِيْخًا خَنِخًا

5. Rongga hidung: bacaan dengung yaitu tanwin ( ــً ــٍ ــٌ ) dan mim/nun tasydid ( نّ , مّ )

Disebut juga Makhroj Khaisyum ( الخيشوم )

Al Khaisyum ialah suara yang berasal dari rongga hidung. Semua bacaan ghunnah (temasuk ikhfa’ dan iqlab), berasal dari rongga hidung. Huruf yang suaranya berada di dalam Al Khaisyum adalah ن – م apabila di tasydid, di sukun atau di antara kedua huruf tersebut, bertemu dengan huruf yang berharakat (hidup).

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>